Masker untuk kesehatan harus diperlakukan sebagai limbah medis yang harus dibuang dengan benar ke tempat sampah. Jika tidak ditangani dengan baik, limbah medis ini akan memperparah pencemaran lingkungan.

Pada momentum Hari Bumi yang diperingati pada 22 April lalu ada banyak diskusi tentang kerusakan yang mungkin ditimbulkan oleh pandemi di planet kita di masa yang akan datang. Polusi plastik sudah menjadi masalah utama bagi satwa liar, lautan, dan ekosistem kita secara keseluruhan. Dengan peningkatan beban yang belum pernah terjadi sebelumnya karena kebutuhan masker untuk kesehatan, limbah yang ditimbulkan dapat memengaruhi planet kita.

Memasuki tahun kedua pandemi Covid-19, masker dan alat pelindung diri (APD) telah menjadi gaya hidup sebagai kebutuhan keselamatan jiwa. Masker adalah aksesori baru yang harus dimiliki karena secara harfiah diamanatkan oleh banyak negara, termasuk Indonesia. Namun, saya belum melihat cara yang aman, praktis, dan ramah lingkungan untuk membuang masker sekali pakai.

Dilema

Diperkirakan 129 miliar masker (beberapa data menunjukkan angka lebih) dan 65 miliar sarung tangan digunakan di seluruh dunia setiap bulan, dan setiap menit 3 juta masker sekali pakai dibuang. Jika data ini adalah indikator yang dapat diandalkan, kita dapat memperkirakan bahwa 75 persen masker bekas dan alat pelindung terkait Covid-19 sekali pakai lainnya pada akhirnya akan berakhir di tempat pembuangan sampah dan lautan.

Sebuah studi baru-baru ini yang dirilis Oceans Asia memperkirakan pada tahun 2020 saja, 1,5 miliar masker sekali pakai berakhir di lautan, yang menyumbang hingga 6.500 ton sampah plastik tambahan. Meskipun APD seperti masker dan sarung tangan sekali pakai dianggap penting bagi petugas kesehatan untuk keselamatan mereka selama pandemi Covid-19, jika solusi pembuangan yang benar tidak tercapai pasti akan mengakibatkan masalah baru bagi umat manusia.Studi baru-baru ini yang dirilis Oceans Asia memperkirakan pada tahun 2020 saja, 1,5 miliar masker sekali pakai berakhir di lautan, yang menyumbang hingga 6.500 ton sampah plastik tambahan.

Alasannya bermacam-macam karena masker terbuat dari berbagai jenis plastik sehingga sulit untuk didaur ulang, tidak seperti, misalnya, botol air plastik. Selain itu, limbah masker dapat menjadi penyebab kontaminasi dan oleh karena itu harus dianggap sebagai limbah medis yang membutuhkan penanganan sebagaimana mestinya.

Namun dalam kasus masker, pembuangannya di rumah kita dan bukan di lingkungan rumah sakit. Intinya adalah bahwa apa pun yang kita lakukan, kita harus memastikan bahwa masker ini harus berakhir di tempat sampah yang tepat dan tidak berserakan di tempat yang bisa masuk, katakanlah selokan, di mana mereka bisa berakhir di sungai dan lautan.

Konsekuensi dari pembuangan masker yang tidak benar dapat merusak lingkungan alam kita dan terutama satwa liar. Mayoritas APD sekali pakai mengandung plastik polipropilen yang tidak hanya pecah menjadi potongan-potongan kecil yang menghasilkan mikroplastik, tetapi juga membutuhkan waktu hingga 450 tahun untuk terurai.

Sebuah studi oleh Environmental Advances menunjukkan bahwa dalam simulasi lingkungan laut, masker wajah mampu melepaskan 173.000 mikrofiber per hari. Unsur-unsur kecil ini dapat dengan mudah memasuki ekosistem alami yang menyebabkan malapetaka dengan berdampak negatif pada kualitas air dan udara, membunuh satwa liar, dan bahkan masuk ke paru-paru dan aliran darah kita sendiri.

Serat mikro bahkan dapat memasuki sel-sel biota laut, yang banyak dikonsumsi manusia. Selain itu, ear strap pada masker juga bisa menjadi perangkap maut bagi hewan, terutama biota laut yang bisa terjerat di dalamnya.

Selain itu, ear strap pada masker juga bisa menjadi perangkap maut bagi hewan, terutama biota laut yang bisa terjerat di dalamnya.

Sebuah studi baru-baru ini yang didukung oleh Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) memperkirakan bahwa jika tidak ada tindakan yang diambil, jumlah plastik yang dibuang ke laut akan meningkat tiga kali lipat pada tahun 2040, meningkat dari 11 juta menjadi 29 juta ton setiap tahun.

Namun, studi yang sama berjudul Breaking the Plastic Wave juga menyatakan bahwa jika langkah-langkah efektif diterapkan, jumlah plastik yang dibuang setiap tahun dapat berkurang secara signifikan. Studi tersebut menyarankan serangkaian tindakan, termasuk langkah-langkah legislatif, mengubah model bisnis, dan memperkenalkan insentif untuk mengurangi produksi plastik dan memastikan daur ulang dan pembuangan plastik yang diproduksi dengan aman.

Penanganan khusus

Turki, negara tempat saya tinggal saat ini, lebih awal mengatasi masalah limbah masker sekali pakai dengan aman. Dengan sebuah memorandum yang dikirim ke semua tempat bisnis, pemerintah mewajibkan setiap pelaku bisnis untuk menyediakan tempat penampungan limbah masker terpisah di semua area publik dan pintu masuk atau keluar bangunan.

Selanjutnya, sampah tersebut ditangani secara terpisah dari sampah lain dan disimpan di fasilitas penyimpanan selama 72 jam untuk mengurangi kemungkinan kontaminasi. Di Inggris, inisiatif baru-baru ini telah dimulai oleh jaringan toko Wilko, yang akan menyediakan tempat sampah bagi pelanggannya untuk membuang masker sekali pakai mereka dengan aman.

Solusi lainnya, membuang masker ke tempat sampah. Seperti yang saya jelaskan di atas, karena plastik yang digunakan dalam memproduksi masker sekali pakai ditambah dengan ancaman kontaminasi, mendaur ulang masker sekali pakai belum menjadi pilihan yang mudah.

Oleh karena itu, masker harus diperlakukan sebagai limbah medis dan limbah medis ini harus dibuang dengan benar ke tempat sampah. Jika tidak, sampah itu dapat dengan mudah tertiup angin ke jalan dan selokan, yang secara harfiah merupakan hal terburuk yang dapat terjadi di dunia.

Masker harus diperlakukan sebagai limbah medis, dan limbah medis ini harus dibuang dengan benar ke tempat sampah.

Saat ini, tempat terbaik untuk plastik ini adalah di tempat sampah biasa dan sayangnya, masker ini akan berakhir di tempat pembuangan sampah, sampai ada solusi yang lebih berkelanjutan. Sementara itu, pastikan untuk memiliki lanyard masker, atau penahannya sebagaimana adanya, yang dapat kita kenakan di leher kita untuk memastikan masker tidak lepas atau terbang dan berakhir di tanah.

Kita juga bisa menggunakan masker yang bisa digunakan kembali. Semakin sedikit plastik yang digunakan, berarti semakin sedikit plastik yang dibuang. Jadi, pedoman nomor satu untuk mencegah polusi plastik adalah dengan tidak menggunakannya jika memungkinkan.

Tentu, untuk APD, ini tidak selalu menjadi pilihan, tetapi jika memungkinkan sangat disarankan untuk menggunakan masker yang dapat digunakan kembali yang terbuat dari bahan yang dapat terurai secara hayati. Bahkan dalam pengaturan penyamaran ganda, ketika kita memilih untuk menggunakan satu masker yang dapat digunakan kembali dan yang sekali pakai, kita mengurangi separuh sisa masker, yang tentunya lebih baik daripada tidak sama sekali.

Potong ikat masker sebelum dibuang ke tempat sampah. Selain polusi plastik yang merusak lingkungan kita dan membahayakan satwa liar, membuang masker dengan pengikat telinga yang masih utuh dapat merugikan hewan dan kehidupan laut, yang dapat terperangkap di dalamnya. Oleh karena itu, jika kita tidak mau menyakiti makhluk hidup lain yang menghuni planet kita, kita harus memotong tali masker sebelum membuangnya dengan benar.

Sementara peningkatan penggunaan masker yang belum pernah terjadi sebelumnya merupakan masalah, fakta bahwa kita memesan lebih banyak makanan untuk dibawa pulang dari sebelumnya berarti bahwa jumlah plastik dan peralatan yang dibuang juga meningkat secara signifikan.

Untungnya, barang-barang ini lebih mudah didaur ulang, kita hanya perlu memastikan bahwa kita mau melakukannya, atau lebih baik lagi, beri tahu restoran tempat kita memesan bahwa kita tidak memerlukan peralatan saat makanan diantarkan ke rumah.

Cara lain adalah mencari restoran yang menawarkan pilihan yang lebih ramah lingkungan seperti kemasan kertas. Intinya adalah kita harus lebih sadar dari sebelumnya tentang penggunaan produk sekali pakai karena planet ini tidak dilengkapi untuk menangani gaya hidup yang biasa kita lakukan. Sebaliknya, marilah kita meninjau kembali pepatah waste not, want not dan menjadikannya mantra baru dalam keseharian kita.

Ahmad Munji

Mahasiswa Doktor Kesehatan Masyarakat di Marmara University Istanbul Turki

sumber asal : kompas.id